Kemurahan Hati di Langit Perang Dunia II

Seorang pilot Jerman menjunjung tinggi nilai kesatria dengan tidak menembak jatuh pesawat yang sudah terpincang karena berondongan peluru.

b17,pesawatPesawat B-17 siap lepas landas. (Thinkstockphoto)

Banyak keajaiban terjadi saat Perang Dunia II (1935 – 1945). Satu di antaranya menyangkut pembom B-17 Flying Fortress yang dijuluki “Ye Old Pub”.

Saat itu, sekujur badannya penuh lubang, terkena berondongan peluru, salah satu mesinnya mati, ekor, elevator, dan hidung nyaris hancur. Tinggal jatuh dari langit.

Tidak jauh dari sana, sebuah pesawat tempur Jerman Me-109 terbang di sampingnya, siap memuntahkan peluru terakhir untuk menjatuhkan B-17. Tapi apa disangka. “Saya tidak sampai hati menembaknya jatuh,” kenang Frans Stigler, pilot Me-109 kepada Charlie Brown, pilot B-17 Ye Old Pub saat mereka bertemu 40 tahun setelah Perang Dunia II.

Hormat sesama pilot
Kala itu, Charlie Brown (21) berada di belakang kemudi B-17 dari 379th Bomber Group di Kimbolton, Inggris. Selain keadaan sekujur badan pesawatnya dirobek peluru dan flak, kompasnya pun rusak. Tanpa penunjuk arah ini, B-17 terbang terpincang, masuk lebih dalam ke wilayah musuh.

Begitu B-17 terlihat terbang melintas di atas lapangan udara musuh, pilot Luftwaffe (AU) Jerman Nazi, Frans Stigler, diperintahkan menyergap dan menembak jatuh. “Saya tidak pernah menjumpai pesawat begitu rusak masih bisa terbang. Ekor dan bagian belakangnya rusak berat, tail gunner luka, dan top gunner tewas dengan sekujur badannya terserak di atas badan pesawat. Bagian hidungnya hancur, sekujur badan pesawat penuh lubang peluru,” kenangnya.

Meski Me-109 penuh peluru, Stigler tidak memuntahkan satu peluru pun. Sebaliknya, ia mendekati B-17 dan terbang di sampingnya sehingga bisa melihat Brown dengan jelas. Stigler membuat Brown ketakutan sambil berjuang mengemudikan pesawatnya.

Sadar Brown tidak tahu kemana arah terbang B-17, Stigler memberi isyarat dengan tangan untuk berbelok 180 derajat. Stigler kemudian menuntun pesawat Brown sampai sedikit melewati Laut Utara mendekati Inggris. Dia kemudian memberi hormat salut, membelokan pesawat, dan pulang ke pangkalan.

Setelah mendarat, Stigler bilang pada komandannya bahwa B-17 itu sudah ia lumpuhkan di atas laut. Lebih dari 40 tahun kemudian, tidak pernah ia menceritakan kejadian sesungguhnya.

Ia ditemukan kembali oleh Brown yang melakukan riset siapa penolongnya. Mereka bertemu saat keduanya berusia 80 tahun dalam reuni 379th Bomber Group, juga dengan lima awakYe Old Pub lainnya. Mereka masih hidup karena Stigler tidak memuntahkan pelurunya ke B-17, jelang Natal, Desember 1943.

“Saya tidak bisa menembak mereka, itu sama saja menembak orang yang sedang bergelayutan dengan parasut,” tegasnya.

Uniknya, Stigler dan Brown ternyata hanya terpisah sekitar 321 kilometer satu sama lain pasca-perang. Stigler di Vancouver, Kanada, sedangkan Brown di Seattle, Amerika Serikat. Keduanya meninggal pada tahun sama, 2008. Frans Stigler wafat lebih dulu pada 22 Maret, Brown menyusul pada November.

*Kisah ini disadur dari artikel Majalah Commando Edisi No.2 Thn VIII 2012 dengan judul asliSaya Tidak sampai Hati Untuk Menembak Jatuh.
(Zika Zakiya)

About judi2010

aku adalah sosok laki2 yang mengutamakan kedamaian dalam hidup dan matiku..aku gak ingin orang lain menangis karenaku..walau kadang karena sikapku terkadang membuat orang yang aku cintai menangis..tp semua aku lakukan demi orang2 yang memang pantas mendapatkan pengorbanan dari aku....karena aku mencintai "Cinta"
This entry was posted in bukan politik and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s